dikutip dari Website TikTok – Hasil Survey TikTok dalam Global Project.

dikutip dari website TikTok-

Hasil Survey TikTok dalam Global Project.

Saat ini aplikasi TikTok adalah salah satu aplikasi yang paling popular dan telah didonwload jutaan orang di seluruh dunia. Berbagai macam informasi bisa didapatkan di aplikasi ini. Baik memulai tren baru atau menggunakan Duet untuk berkolaborasi, kreativitas komunitas TikTok pun tak kalah bersinar. Membina lingkungan di mana ekspresi kreatif ini berkembang mengharuskan TikTok juga memprioritaskan keselamatan bagi komunitas nya, dan terutama anggota komunitas yang lebih muda. TikTok berbagi minat orang tua dan pengasuh dalam misi ini, dan berkomitmen untuk mendengarkan dan bekerja dengan pakar eksternal untuk menginformasikan project ini.

Beberapa bulan yang lalu, TikTok meluncurkan proyek global untuk lebih memahami keterlibatan anak muda dengan tantangan dan hoax yang berpotensi berbahaya. Meskipun tidak unik untuk satu platform, efek dan kekhawatiran dirasakan oleh semua – dan TikTok ingin mempelajari bagaimana kami dapat mengembangkan respons yang lebih efektif saat TikTok bekerja untuk mendukung remaja, orang tua, dan pendidik dengan lebih baik. TikTok juga berharap dapat berkontribusi untuk pemahaman yang lebih luas tentang bidang ini, jadi hari ini kami ingin berbagi lebih banyak tentang penelitian kami dan beberapa langkah yang kami ambil sebagai tanggapan.

During this project, we:

  • Surveyed more than 10,000 teens, parents, and teachers from Argentina, Australia, Brazil, Germany, Italy, Indonesia, Mexico, UK, US, and Vietnam.
  • Commissioned Praesidio Safeguarding, an independent safeguarding agency, to write a report to capture key findings and recommendations. The report, written by Dr. Zoe Hilton, Director and Founder of Praesidio Safeguarding can be read here.
  • Convened a panel of 12 leading youth safety experts from around the world to review and provide input into Dr. Hilton’s report.
  • Partnered with Dr. Richard Graham, a clinical child psychiatrist specialising in healthy adolescent development, and Dr. Gretchen Brion-Meisels, a behavioural scientist specialising in risk prevention in adolescence to guide and advise us.

Apa yang dikatakan remaja kepada TikTok tentang bagaimana mereka menilai risiko

Sebagian besar tantangan menyenangkan dan aman: tantangan ember es dari tahun 2014 membantu meningkatkan kesadaran akan amyotrophic lateral sclerosis (ALS), sementara #BlindingLightsChallenge, dijuluki “kegilaan ikatan keluarga”, diluncurkan di TikTok dan membantu mendekatkan keluarga. Kami mendengar dari Dr. Graham dan Dr. Brion-Meisels bahwa masa remaja adalah periode yang selalu dikaitkan dengan pengambilan risiko yang tinggi. Kami ingin memahami bagaimana kecenderungan mengambil risiko ini memotivasi remaja untuk berpartisipasi dalam tantangan untuk kemudian memungkinkan kami bekerja dengan para ahli untuk mengidentifikasi peluang guna mendukung mereka dengan lebih baik dalam membuat pilihan yang aman.

Dalam studi tersebut, remaja diminta untuk menggambarkan tingkat risiko tantangan online baru-baru ini yang mereka lihat. Hampir setengah (48%) percaya bahwa mereka aman, mengkategorikannya sebagai menyenangkan atau ringan. 32% termasuk beberapa risiko tetapi masih aman, 14% digambarkan berisiko dan berbahaya, sementara 3% tantangan online digambarkan sangat berbahaya. Hanya 0,3% remaja mengatakan bahwa mereka telah mengambil bagian dalam tantangan yang mereka kategorikan sebagai sangat berbahaya.

Penelitian juga menemukan bahwa remaja menggunakan berbagai metode untuk memahami risiko yang mungkin terlibat dalam tantangan online sebelum mereka berpartisipasi. Ini termasuk menonton video orang lain yang mengambil bagian dalam tantangan, membaca komentar, dan berbicara dengan teman. Memberdayakan remaja dengan memberi mereka panduan tentang cara menilai potensi risiko telah diidentifikasi sebagai salah satu tindakan terpenting yang dapat membantu menjaga mereka tetap aman. Hampir setengah (46%) remaja menyatakan mereka menginginkan “informasi yang baik tentang risiko yang lebih luas” dan “informasi tentang apa yang terlalu jauh.”

Mendengarkan kekhawatiran orang tua tentang dampak hoax

Hoax bunuh diri dan menyakiti diri sendiri berusaha membuat orang percaya sesuatu yang menakutkan yang tidak benar. Hoax seperti ini seringkali memiliki karakteristik yang serupa, dan dalam kasus-kasus sebelumnya, telah beredar peringatan palsu yang menunjukkan bahwa anak-anak didorong untuk mengambil bagian dalam “permainan” yang mengakibatkan melukai diri sendiri. Setelah ditanam, hoaks ini sebagian besar menyebar melalui pesan peringatan yang mendorong orang lain untuk memperingatkan sebanyak mungkin orang untuk menghindari konsekuensi negatif yang dirasakan. Meskipun penyebaran peringatan semacam itu mungkin tampak tidak berbahaya, penelitian menemukan bahwa 31% remaja yang terpapar hoax ini telah mengalami dampak negatif. Dari mereka, 63% mengatakan dampak negatifnya pada kesehatan mental mereka.

Kami juga mendengar bagaimana pengasuh tidak yakin bagaimana berbicara dengan remaja tentang tipuan ini. Mereka khawatir jika mereka menyebutkan nama hoax tersebut, anak remaja mereka dapat menyadari potensi perilaku berbahaya yang sebelumnya tidak mereka ketahui. Lebih dari setengah (56%) orang tua mengatakan bahwa mereka tidak akan menyebutkan hoax yang merugikan diri sendiri kecuali seorang remaja telah menyebutkannya terlebih dahulu, dan 37% orang tua merasa hoax sulit untuk dibicarakan tanpa mendorong minat mereka.

Memperkuat upaya perlindungan kami

Kami telah menggunakan temuan dari laporan Dr. Hilton untuk menginformasikan tinjauan kebijakan dan proses kami, dan kami membuat sejumlah perbaikan untuk membangun perlindungan kami yang ada.

Penelitian menunjukkan bagaimana peringatan tentang tipuan yang merugikan diri sendiri – bahkan jika dibagikan dengan niat terbaik – dapat berdampak pada kesejahteraan remaja. Meskipun kami telah menghapus dan mengambil tindakan untuk membatasi penyebaran hoaks seperti ini, untuk lebih melindungi komunitas kami, kami akan mulai menghapus peringatan yang mengkhawatirkan tentang mereka karena dapat membahayakan dengan memperlakukan hoaks yang merugikan diri sendiri sebagai nyata. Kami akan terus mengizinkan terjadinya percakapan yang berupaya menghilangkan kepanikan dan mempromosikan informasi yang akurat.

Di satu sisi, cukup menggembirakan bahwa hanya 0,3% remaja mengatakan bahwa mereka telah mengambil bagian dalam tantangan yang sangat berbahaya, tetapi penting agar ini tidak dipandang sebagai “pekerjaan selesai”. Memiliki kebijakan yang kuat adalah bagian penting dari pekerjaan kami untuk melindungi komunitas kami, dan sangat penting bahwa kebijakan ini digabungkan dengan langkah-langkah deteksi dan penegakan yang kuat. Kami menciptakan teknologi yang memperingatkan tim keamanan kami akan peningkatan mendadak dalam konten yang melanggar yang ditautkan ke tagar, dan sekarang kami telah memperluasnya untuk juga menangkap perilaku yang berpotensi berbahaya. Misalnya, tagar seperti #FoodChallenge biasanya digunakan untuk membagikan resep makanan dan inspirasi memasak, jadi jika kami melihat lonjakan konten terkait tagar yang melanggar kebijakan kami, tim kami akan diberi tahu untuk mencari penyebabnya. ini dan lebih siap untuk mengambil langkah-langkah untuk menjaga dari tren atau perilaku yang berpotensi membahayakan.

Sumber daya baru untuk mendukung anggota komunitas

Salah satu temuan utama dari laporan tersebut adalah remaja, orang tua, dan pendidik membutuhkan informasi yang lebih baik tentang tantangan dan hoaks. Kami telah bekerja dengan Dr. Graham, Dr. Brion-Meisels, dan Anne Collier (Pendiri dan Direktur Eksekutif The Net Safety Collaborative) untuk mengembangkan sumber daya baru untuk Pusat Keamanan kami yang didedikasikan untuk tantangan dan hoax. Ini termasuk saran untuk pengasuh yang kami harap dapat mengatasi ketidakpastian yang mereka ungkapkan tentang mendiskusikan topik ini dengan anak remaja mereka.

Terakhir, kami telah bekerja sama dengan Dr. Graham dan Dr. Brion-Meisels untuk meningkatkan bahasa yang digunakan dalam label peringatan kami yang akan muncul kepada orang-orang yang mencoba menelusuri platform kami untuk konten yang terkait dengan tantangan berbahaya atau hoax. Perintah baru akan mendorong anggota komunitas untuk mengunjungi Pusat Keamanan kami untuk mempelajari lebih lanjut, dan jika orang mencari tipuan yang terkait dengan bunuh diri atau melukai diri sendiri, kami sekarang akan menampilkan sumber daya tambahan dalam pencarian.

Saat kami memulai percakapan awal kami tentang proyek ini, kami berbicara dengan pakar keamanan online dan kami terus mendengar bagaimana perasaan mereka bahwa pengasuh, guru, dan LSM tidak yakin bagaimana melakukan intervensi secara efektif. Kami berharap pekerjaan yang telah kami lakukan dengan para ahli terkemuka dunia ini dapat membantu memberikan kontribusi yang bijaksana terhadap topik ini sehingga orang lain juga dapat mengambil wawasan dan peluang. Untuk bagian kami, kami tahu tindakan yang kami ambil sekarang hanyalah beberapa pekerjaan penting yang perlu dilakukan di seluruh industri kami, dan kami akan terus mengeksplorasi dan menerapkan tindakan tambahan atas nama komunitas kami.